Penelitian: pemanasan global meningkatkan risiko musim dingin parah di Eurasia

Musim dingin yang parah akan lebih sering terjadi pada beberapa dekade ke depan sebagai akibat dari mencairnya es di Lautan Arktik dan mengirimkan udara yang beku ke selatan, demikian kesimpulan dari satu penelitian yang baru saja dilakukan.

Musim dingin parah yang terjadi berhubungan dengan mencairnya es di Laut Arktik yang semakin besar terjadi. Penelitian baru tersebut menggunakan metode yang komprehensif, yaitu pemodelan komputer pada waktu-waktu yang diindikasikan terjadinya musim dingin yang beku. Hal tersebut disebabkan oleh perubahan iklim, bukan semata-mata oleh variasi iklim.

“Penyebab musim dingin parah yang terjadi di Eurasia adalah pemanasan global.” Kata Prof. Masato Mori, dari Universitas Tokyo, seorang ilmuwan yang memimpin penelitian tersebut. Perubahan iklim memicu pemanasan di Arktik terjadi lebih cepat daripada di lintang yang lebih rendah. Penelitian tersebut juga menjelaskan bahwa musim dingin parah yang terjadi adalah ancaman nyata dari perubahan iklim yang sudah terjadi dan bukan sekadar ancaman di masa depan. Mencairnya es di Arktik juga berdampak pada musim panas yang basah di Inggris.

Penelitian yang dipublikasikan di jurnal ‘Nature Geoscience’ menunjukkan peningkatan risiko musim dingin yang ber-es akan terjadi pada dekade mendatang. Namun, lebih daripada itu, pemanasan global yang berkelanjutan akan menyebabkan musim dingin yang lebih dingin lagi. Lautan Arktik diperkirakan akan bebas es pada akhir musim panas di tahun 2030 dan mencegah perubahan pola angin, sementara di sisi lain perubahan iklim akan terus meningkatkan suhu rata-rata.

Arctic_sea_ice_extent

“Kesesuaian antara kenyataan di lapangan dan hasil pemodelan komputer sangatlah penting untuk menunjukkan fakta, bahwa peningkatan risiko terjadinya musim dingin yang parah sungguh nyata.” Demikian dikatakan oleh Prof Adam Scaife, seorang ahli perubahan iklim dari UK Met Office dan bukan anggota dari tim peneliti. “Bukti-bukti yang seimbang semakin memperkuat hal itu.”

Dr Colin Summerhayes, dari Scott Polar Research Institute, Cambridge, Inggris, mengatakan, “Bukti yang menunjukkan berkurangnya lautan es membuat sebagian orang percaya bahwa pemanasan global telah berhenti. Sebenarnya itu tak pernah berhenti. Kendati terjadi perlambatan pemanasan permukaan sejak tahun 2000, namun es di Lautan Arktik telah hilang dengan cepat karena pemanasan pada kurun waktu tersebut.”

Mencairnya es memengarungi musim dingin di Eurasia karena lautan lepas lebih gelap daripada es dan menyerap lebih banyak panas. Hal tersebut kemudian akan menghangatkan udara di atasnya dan melemahkan angin di lapisan atas yang disebut ‘pusaran kutub’. Lebih lanjut, akan terjadi perubahan pada arus yang cepat dan berhenti di tempatnya. Tahanan ini akan menyebabkan udara beku mengarah ke selatan dari Arktik, dan karena ini terhenti, maka musim dingin yang parah bisa berlangsung lama.

Ahli iklim sejak lama telah memperingatkan bahwa pemanasan global bukan hanya memicu terjadinya perubahan temperatur secara bertahap dan lambat. Namun, pemanasan global memengarungi sistem iklim yang berujung pada peningkatan terjadinya peristiwa ekstrim.

Akibat pemanasan global, gelombang panas yang mematikan di Eropa dan Australia lebih sering terjadi dan dirasakan. Sementara frekuensi kejadian banjir berlipat ganda daripada frekuensinya sebelum tahun 2000.

“Rata-rata suhu global tahunan meningkat, namun distribusi temperatur lebih ekstrim dan menimbulkan dampak pada produksi pangan dunia.” Dikatakan oleh Prof Peter Wadhams dari Universitas Cambridge. “Seiring dengan mencairnya es, maka kita akan menghadapi iklim yang ekstrim ini terus berlangsung, bahkan akan lebih buruk lagi.”

Sumber tulisan dari sini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *